Breaking

Monday, April 18, 2016

MITOS PRABU KELANA SEWANDANA

Mitos Prabu Kelana Sewandana

Mitos Prabu Kelana Sewandana ini merupakan cerita yang berkembang di masyarakat Ponorogo atau disebut Babad Ponorogo. Prabu Kelana Sewandana dipercayai sebagai salah satu tokoh pendiri Ponorogo (pada waktu itu namanya Kerajaan Bantarangin). Cerita lengkapnya seperti ini.

Cerita babad Ponorogo dimulai dari tempat yang bernama Wengker (berasal dari kata wana artinya hutan dan angker artinya banyak dihuni makhluk halus). Kerajaan makhluk halus ini dipimpin oleh sepasang raja dan ratu bernama Darmawati (D) dan Marmawati (M), dengan leluhurnya Prabu Boko (PB). Kuatnya benteng pertahanan Wengker juga berkat adanya tiga Resi bersaudara yaitu; Raden Mas Jin Jami Jaya (JJ) yaitu penguasa gunung Semeru, Raden Panji Nilosuwarno (PN) adalah penguasa sumur Jolotundo di Blitar, dan Ki Gedug Padang Ati (KG) merupakan penguasa gunung Probolinggo.

Suatu ketika, ketiga Resi itu diperintahkan Raja Wengker untuk memperluas wilayah kekuasaan. Kesempatan itu yang ditunggu-tunggu mereka karena sedari dulu mereka kurang senang dengan pemerintahan Darmawati dan Marmawati. Mereka pun meninggalkan Wengker hingga suatu saat sampailah mereka di tempat yang lapang dengan padang ilalang di sekelilingnya. Ketiga pengembara ini kemudian menghentikan perjalanannya dan beristirahat. Tempat itu kemudian disebut Bantarangin (bantar artinya tempat yang sangat luas, angin merupakan udara yang berhembus). Di sinilah mereka bertempat tinggal dan mendirikan padepokan.

Cerita diteruskan dengan munculnya seorang pengembara bernama Raden Panji Kelana (PK) (putra raja Kahuripan atau Jenggala) di Bantarangin. Panji Kelana kemudian berguru kepada ketiga Resi pemimpin padepokan itu. Singkat cerita, padepokan itu mengalami pergantian kekuasaan. Ketiga resi merasa sudah terlalu tua untuk memimpin Bantarangin hingga tampuk kekuasaannya diserahkan kepada Panji Kelana.

Pada suatu hari di sebuah tempat di kaki Gunung Lawu, Panji Kelana bertemu dengan Joko Pujang (JP), dia adalah putra raja Kediri. Tabiat Joko Pujang yang tinggi hati memicu perkelahian antara keduanya. Adu kekuatan itu kemudian dimenangkan oleh Panji Kelana. Ketika Panji hendak membunuh Joko Pujang, muncullah seorang Brahmana (pertapa tua) penghuni Gunung Lawu yang melarang Panji Kelana. Dialah Kanjeng Sunan Lawu (SL). Akhirnya kedua pemuda itu diangkat menjadi murid Sunan Lawu. Karena ketekunan kedua muridnya, Sunan Lawu memberikan aji kesaktian kepada mereka. Raden Panji Kelana mendapat Topeng Kencana dan Pecut Samandiman. Sedangkan Joko Pujang mendapat Topeng Kesaktian dan Aji Landak Putih.

Selanjutnya, Panji Kelana memerintah kerajaan Bantarangin dengan gelar Raden Panji Kelana Siswa Handana atau sering diucapkan menjadi Raden Panji Kelana Sewandana (KS). Kelana artinya suka berkelana, siswa artinya murid, sedangkan handana berarti pemberani. Yang akhirnya dijuluki Kelana Sewandana. Joko Pujang sendiri akhirnya mengabdi kepada Raden Kelana Sewandana dan bergelar Joko Pujang Anung (PA). Joko pujang berarti masih muda, dan anung artinya agul-agul (prajurit) kerajaan. Joko Pujang Anung (kerap disebut Pujang Ganong) akhirnya menjadi patih kerajaan Bantarangin. Dari cerita itulah kini di wilayah Seboto Desa Sumoroto, ditemukan batu bata dengan ukuran yang besar-besar. Konon, di situlah pusat kerajaan Bantarangin.

Alas Lodaya dengan Penguasanya Prabu Singa Barong (SB) yang wujud kepalanya harimau badannya manusia. Penguasa sakti yang sangat buas, mempunyai pasukan bala tentara jin, setan dan seluruh binatang. Penghuni hutan (alas roban). Sang Singa Barong ini mempunyai ajian sakti yaitu Ajian Macan Putih, dan juga mempunyai hewan kesayangan yaitu Burung Merak yang mempunyai tugas membersihkan kutu-kutu yang ada di kepalanya.

Raja Kediri mengadakan sayembara untuk peminangan putrinya yang bernama Dyah Ayu Sanggalangit (DS), adapun putrinya ingin dipersunting oleh para pelamar manapun dengan persyaratan, dibuatkan terowongan bawah tanah dalam waktu semalam, menginginkan binatang dengan bentuk satu badan dua kepala, dan menciptakan kesenian yang belum ada di tanah Jawa sebagai iring-iringan pernikahannya.

Banyak orang yang mengikuti sayembara tersebut, di antaranya Prabu Kelana Sewandana dan Prabu Singa Barong. Prabu Kelana Sewandana menyanggupi persyaratan tersebut, kemudian untuk syarat pertama sudah dipenuhi melalui kesaktian Patih Pujang Anung (Ajian Landak Putih atau Welut Putih) membuat terowongan dalam waktu semalam.

Setelah persyaratan pertama terpenuhi kemudian Patih Pujang Anung membawa iring-iringan pasukan Bantarangin yang terdiri dari 144 prajurit berkuda dan pasukan kolor sakti (warok) menuju Kerajaan Kediri melalui hutan belantara, akan tetapi pasukan tersebut di hadang oleh Prabu Singa Barong dan terjadilah pertempuran yang dimenangkan Sang Singa Barong. Kemudian Patih Pujang Anung melaporkan kejadian tersebut, Prabu Kelana Sewandana marah besar. Kemudian Raja Bantarangin tersebut langsung saja maju ke medan laga seorang diri menghadapi Prabu Singa Barong. Adu kesaktianpun terjadi, dengan Pecut Samandiman luluh lantah Prabu Singa Barong dan mengakui kekalahannya dengan berjanji bahwa sampai anak cucunya dia akan mengabdi kepada Raja Bantarangin tersebut.

Bersamaan dengan kekalahan Prabu Singa Barong tersebut telah terpenuhi syarat kedua, yaitu binatang satu badan dua kepala (harimau dan merak). Syarat ketiga dipenuhi dengan menggabungkan berbagai alat musik gamelan yang ada di tanah Bantarangin seperti, gong beri, kenong, selompret (terompet), dan lain-lain. Pada awalnya gamelan tersebut merupakan alat sandi untuk kepentingan rakyat, seperti gong beri dan kenong atau kempul merupakan alat memanggil penduduk sebagai tanda pengumuman dari raja serta terompet (selompret) sebagai tanda penghormatan kepada raja. Adapun Prabu Singa Barong dan binatang kesayangannya (burung merak) yaitu binatang satu badan dua kepala, melengkapi serah-serahan Kerajaan Bantarangin. (*)

1 comment:

  1. https://kokonatsutrrrrrrrrrrrrr.blogspot.co.id/2017/12/resep-kue-natal-istimewa-chocolate.html
    https://kokonatsutrrrrrrrrrrrrr.blogspot.co.id/2017/12/7-langkah-yang-harus-dilalui-sebelum.html
    https://kokonatsutrrrrrrrrrrrrr.blogspot.co.id/2017/12/kereta-api-di-india-tabrak-5-ekor-gajah.html

    Taipan Indonesia | Taipan Asia | Bandar Taipan | BandarQ Online
    SITUS JUDI KARTU ONLINE EKSKLUSIF UNTUK PARA BOS-BOS
    Kami tantang para bos semua yang suka bermain kartu
    dengan kemungkinan menang sangat besar.
    Dengan minimal Deposit hanya Rp 20.000,-
    Cukup Dengan 1 user ID sudah bisa bermain 7 Games.
    • AduQ
    • BandarQ
    • Capsa
    • Domino99
    • Poker
    • Bandarpoker.
    • Sakong
    Kami juga akan memudahkan anda untuk pembuatan ID dengan registrasi secara gratis.
    Untuk proses DEPO & WITHDRAW langsung ditangani oleh
    customer service kami yang profesional dan ramah.
    NO SYSTEM ROBOT!!! 100 % PLAYER Vs PLAYER
    Anda Juga Dapat Memainkannya Via Android / IPhone / IPad
    Untuk info lebih jelas silahkan hubungi CS kami-Online 24jam !!
    • FaceBook : @TaipanQQinfo
    • WA :+62 813 8217 0873
    • BB : D60E4A61
    Come & Join Us!!

    ReplyDelete