Breaking

Friday, October 2, 2020

PURWAKANTHI: PENGERTIAN, JENIS, DAN CONTOHNYA

PURWAKANTHI

Pada kesempatan ini mari kita belajar bahasa dan sastra Jawa khususnya mengenai purwakanthi. Ya, purwakanthi merupakan salah satu bentuk basa rinengga dalam bahasa dan sastra Jawa. Pada intinya purwakanthi adalah bentuk pengulangan bunyi. Ayo kita belajar bersama mengenai purwakanthi.

 

PENGERTIAN PURWAKANTHI

Purwakanthi terbentuk dari dua kata, yaitu purwa dan kanthi.

  • Purwa artinya awal atau dahulu.
  • Kanthi artinya gandeng, teman, memakai, atau menggunakan.

Sehingga purwakanthi adalah susunan kata yang memperhatikan bentuk penggandengan swara (huruf vokal) atau sastra (huruf konsonan) yang sudah disebutkan di awal.


JENIS PURWAKANTHI

Purwakanthi dapat dibedakan menjadi tiga jenis, di antaranya sebagai berikut.

  • Purwakanthi guru swara
  • Purwakanthi guru sastra
  • Purwakanthi lumaksita atau basa

*) Keterangan :  kata guru dalam jenis purwakanthi tersebut berarti aturan atau patokan

 

CONTOH PURWAKANTHI

Berikut ini contoh purwakanthi berdasarkan jenis-jenisnya.

 

Purwakanthi Guru Swara

Purwakanthi guru swara adalah purwakanthi yang memiliki aturan berkaitan dengan swara. Apa itu swara? Dalam bahasa Indonesia swara dalam konteks ini bisa diartikan sebagai huruf vokal. Sehingga purwakanthi guru swara adalah purwakanthi yang memiliki aturan huruf vokal di awal akan diulangi di bagian berikutnya.

Misalnya:

Tuwas botheh ora oleh.

*) Bagian awal sudah ada bunyi eh (tuwas botheh) di akhir diulangi lagi dengan bunyi eh juga (ora oleh)

Berikut ini contoh-contoh purwakanthi guru swara yang lainnya.

  • Tuwas kesel ora mecel.
  • Tuwas sayah ora ngrempah.
  • Kapiran kapirun, gaga ora matun sapi ora nuntun.
  • Jarene kepengin maju jebul ora gelem sinau.
  • Bareng wis makmur, saiki banjur lali karo sedulur.
  • Kudu jujur yen kowe kepengin luhur.
  • Aja dahwen ati open, menawa kowe kepengin kajen.
  • Aja dupeh menang, banjur sawenang-wenang.
  • Jarene ing jaman akhlak rusak iki, sing salah terkadhang disembah, sing suci sok kawuri.
  • Sipating guru iku mung tut wuri handayani.
  • Rekasane dadi wong cilik penggaweyane iplik lungguhe neng dhingklik.

 

Purwakanthi Guru Sastra

Purwakanthi guru swara adalah purwakanthi yang memiliki aturan berkaitan dengan sastra. Apa itu sastra? Apakah sebuah hasil karya? Bukan, dalam bahasa Indonesia sastra dalam konteks ini bisa diartikan sebagai huruf konsonan. Sehingga purwakanthi guru sastra adalah purwakanthi yang memiliki aturan huruf konsonan di awal akan diulangi lagi di bagian berikutnya.

Misalnya:

Cilik mula katula-tula ketali.

*) Bagian awal sudah ada huru konsonan /l/ atau Aksara Jawa /la/ dan diulangi beberapa di bagian akhir.

Contoh purwakanthi guru sastra lainnya sebagai berikut.

  • Anak anung anindhita.
  • Wedi-wedi, apa kang dadi wadimu.
  • Yen denumbar bisa mbabar dadi rubeda kang ngreribedi.
  • Nala malang-malang, lir kepalang malang tumolih.
  • Wong urip kudu rigen, tengen, lan mugen.
  • Leluhur kita ing jaman kuna, ingatase laki rabi, lumrahe kanthi ngelingi bobot, bibit, bebet.
  • Pemudhi iku polatane ruruh, tandange sarwa rereh, ririh angarah-arah.
  • Dhasar mula putri susila, sinembuh penggalih ngumala.
  • Gunem grojog, tandang gas-gasan, sarwa gugup grusa-grusu.
  • Sing sapa goroh bakal growoh.
  • Kabeh gegebenganing penggayuh wis kagarba.
  • Kekudanganku mring kowe, klakona mengku kamulyan.

 

Purwakanthi Lumaksita atau Basa

Purwakanthi lumaksita atau basa adalah purwakanthi yang memiliki aturan berkaitan dengan basa. Apa itu basa? Basa bukan berarti bahasa ya. Dalam bahasa Indonesia basa dalam konteks ini bisa diartikan sebagai suku kata atau wanda dalam bahasa Jawa. Sehingga purwakanthi lumaksita atau basa adalah purwakanthi yang memiliki aturan suku kata di awal akan diulangi di bagian berikutnya.

Misalnya:

Remuk rempu, rempu dadi awu.

*) Suku kata rem-pu diulang lagi pada bagian belakang.

Berikut ini contoh purwakanthi lumaksita atau basa yang lainnya.

  • Asung bekti, bektine kawula marang Gusti.
  • Bayem arda, ardane ngrasuk busana.
  • Lungguh dhingklik, dhingklike wong cilik-cilik.
  • Mangan ati, atine sing kelara-lara.
  • Nandhang lara, larane wong lara lapa.
  • Pandhu suta, suta madyaning Pandhawa.
  • Raja putra, putran daleme Ngastina.
  • Rujak degan, degane krambil ijo.
  • Saking tresna, tresnane mung samudana.
  • Rujak dondhong, rujake sisane kalong.
  • Witing tresna, tresnane mung sawetara.

Demikan pembahasan mengenai purwakanthi, semoga bermanfaat bagi kita semua. Mari bersama-sama melestarikan bahasa dan sastra Jawa sebagai warisan leluhur bangsa. (*)

No comments:

Post a Comment